Laporan UNICEF: Banyak Balita Dibawah 2 Tahun dapat Pola Makan yang Buruk, Berdampak pada Perkembangan Anak

ilustrasi
ilustrasi (UNICEF)

KLIKPOSITIF - Menurut laporan baru yang dirilis oleh UNICEF hari ini, anak-anak di bawah usia 2 tahun tidak mendapatkan makanan atau nutrisi yang mereka butuhkan untuk berkembang dan tumbuh dengan baik, yang menyebabkan kerusakan perkembangan yang tidak dapat diubah.

Dirilis menjelang KTT Sistem Pangan PBB minggu ini, UNICEF memperingatkan bahwa meningkatnya kemiskinan, ketidaksetaraan, konflik, bencana terkait iklim, dan keadaan darurat kesehatan seperti pandemi COVID-19, berkontribusi pada krisis gizi di antara yang termuda di dunia yang telah menunjukkan sedikit tanda perbaikan dalam sepuluh tahun terakhir.

baca juga: Sering Konsumsi Minuman Berenergi, Ini Bahayanya Pada Jantung Anda

"Temuan laporan itu jelas: Ketika taruhannya paling tinggi, jutaan anak kecil diberi makan untuk gagal," kata Direktur Eksekutif UNICEF Henrietta Fore.

"Asupan nutrisi yang buruk dalam dua tahun pertama kehidupan dapat membahayakan tubuh dan otak anak-anak yang tumbuh dengan cepat, berdampak pada sekolah, prospek pekerjaan, dan masa depan mereka. Meskipun kita telah mengetahui hal ini selama bertahun-tahun, hanya ada sedikit kemajuan dalam menyediakan jenis makanan bergizi dan aman yang tepat untuk kaum muda. Faktanya, gangguan COVID-19 yang sedang berlangsung dapat membuat situasi menjadi jauh lebih buruk."

baca juga: Menkominfo Jelaskan Alasan Pemerintah Terapkan Pengetatan Kegiatan Nataru

Dilansir dari laman UNICEF , Rabu (22/9) dalam sebuah analisis terhadap 91 negara, laporan tersebut menemukan bahwa hanya setengah dari anak-anak berusia 6-23 bulan yang diberi makan dengan jumlah makanan minimum yang direkomendasikan setiap hari, sementara hanya sepertiga yang mengonsumsi jumlah minimum kelompok makanan yang mereka butuhkan untuk berkembang. Analisis lebih lanjut dari 50 negara dengan data tren yang tersedia mengungkapkan pola makan yang buruk ini telah bertahan selama dekade terakhir.

Karena COVID-19 terus mengganggu layanan penting dan mendorong lebih banyak keluarga ke dalam kemiskinan, laporan tersebut menemukan bahwa pandemi memengaruhi cara keluarga memberi makan anak-anak mereka.

baca juga: Bukan untuk Alat Bantu Seks Wanita, Ini Sebenarnya Fungsi Vibrator

Misalnya, survei yang dilakukan di kalangan rumah tangga perkotaan di Jakarta menemukan bahwa separuh keluarga terpaksa mengurangi pembelian makanan bergizi. Akibatnya, persentase anak-anak yang mengonsumsi jumlah minimum kelompok makanan yang direkomendasikan turun sepertiga pada tahun 2020, dibandingkan dengan tahun 2018.

Anak-anak membawa bekas dari pola makan yang buruk dan praktik pemberian makan seumur hidup. Asupan nutrisi yang tidak mencukupi yang ditemukan dalam sayuran, buah-buahan, telur, ikan dan daging yang dibutuhkan untuk mendukung pertumbuhan pada usia dini menempatkan anak-anak pada risiko perkembangan otak yang buruk, pembelajaran yang lemah, kekebalan yang rendah, peningkatan infeksi dan, berpotensi, kematian.

baca juga: Ilmuwan Selidiki Penyebab Varian Omicron Punya Banyak Mutasi

Anak-anak di bawah usia dua tahun paling rentan terhadap semua bentuk malnutrisi -- stunting, wasting, defisiensi mikronutrien, dan kelebihan berat badan dan obesitas -- sebagai akibat dari pola makan yang buruk, karena kebutuhan mereka yang lebih besar akan nutrisi penting per kilogram berat badan daripada di mana pun. waktu lain dalam hidup.

Secara global, UNICEF memperkirakan bahwa lebih dari separuh anak-anak di bawah usia 5 tahun dengan wasting -- sekitar 23 juta anak-anak -- berusia kurang dari 2 tahun, sementara prevalensi stunting meningkat pesat antara 6 bulan dan dua tahun, karena pola makan anak-anak gagal. mengimbangi kebutuhan nutrisi mereka yang terus meningkat.

Menurut laporan tersebut, anak-anak berusia 6-23 bulan yang tinggal di daerah pedesaan atau dari rumah tangga yang lebih miskin secara signifikan lebih mungkin diberi makan dengan pola makan yang buruk dibandingkan dengan rekan-rekan mereka di perkotaan atau yang lebih kaya. Pada tahun 2020, misalnya, proporsi anak yang diberi makan dengan jumlah minimum kelompok makanan yang direkomendasikan dua kali lebih tinggi di daerah perkotaan (39 persen) dibandingkan di daerah pedesaan (23 persen).

Untuk memberikan makanan bergizi, aman, dan terjangkau bagi setiap anak, laporan tersebut menyerukan kepada pemerintah, donor, organisasi masyarakat sipil, dan pelaku pembangunan untuk bekerja bahu-membahu mengubah sistem makanan, kesehatan, dan perlindungan sosial dengan memimpin tindakan-tindakan utama, termasuk:

- Meningkatkan ketersediaan dan keterjangkauan makanan bergizi -- termasuk buah-buahan, sayuran, telur, daging ikan, dan makanan yang diperkaya -- dengan memberi insentif pada produksi, distribusi, dan ritelnya.

- Menerapkan standar dan undang-undang nasional untuk melindungi anak-anak dari makanan dan minuman olahan dan ultra-olahan yang tidak sehat, dan untuk mengakhiri praktik pemasaran berbahaya yang menargetkan anak-anak dan keluarga.

- Meningkatkan keinginan masyarakat akan makanan bergizi dan aman melalui berbagai saluran komunikasi termasuk media digital untuk menjangkau orang tua dan anak dengan informasi yang mudah dipahami dan koheren.

Laporan tersebut mencatat bahwa kemajuan dimungkinkan dengan investasi. Di Amerika Latin dan Karibia, misalnya, hampir dua pertiga (62 persen) anak-anak berusia 6-23 bulan diberi makan makanan yang sedikit beragam, sementara di Afrika Timur dan Selatan (24 persen), Afrika Barat dan Tengah (21 persen) dan Asia Selatan (19 persen), kurang dari satu dari empat anak kecil diberi makan makanan yang sedikit beragam. Di semua wilayah, investasi diperlukan untuk memastikan bahwa semua anak mendapat manfaat dari beragam makanan yang mereka butuhkan untuk mencegah segala bentuk kekurangan gizi , dan tumbuh, berkembang, dan belajar secara maksimal.

"Anak-anak tidak dapat bertahan atau berkembang dengan kalori saja," kata Fore. "Hanya dengan menggabungkan kekuatan dengan pemerintah, sektor swasta, masyarakat sipil, mitra pembangunan dan kemanusiaan, dan keluarga, kita dapat mengubah sistem pangan dan membuka pola makan bergizi, aman, dan terjangkau untuk setiap anak. KTT Sistem Pangan PBB mendatang adalah kesempatan penting untuk menyiapkan panggung bagi sistem pangan global yang memenuhi kebutuhan semua anak."

Editor: Eko Fajri