Emas Dunia Terus Bergerak Menguat

emas
emas (net)

KLIKPOSITIF - Harga emas dunia bergerak menguat karena investor khawatir atas kebangkrutan perusahaan properti raksasa asal China Evergrande dan mendorong pembelian logam kuning tersebut.

Dilansir dari CNBC, Rabu (22/9/2021) harga emas di pasar spot naik 0,7 persen menjadi USD1.776,09 per ounce, sementara emas berjangka Amerika Serikat ditutup 0,8 persen lebih tinggi menjadi USD1.778,20 per ounce. "Kekhawatiran baru-baru ini tentang pertumbuhan ekonomi global , atau lebih khusus lagi, perlambatan ekonomi China, yang cukup untuk melampaui pemulihan ekuitas," kata David Meger, Direktur High Ridge Futures.

baca juga: Bersiap untuk Pasar Asia Pasifik, Royal Enfield Rakit Motornya di Thailand

"Namun, gambaran teknikal untuk emas tetap bearish jangka pendek", kata Jim Wyckoff, analis Kitco Metals.

Pengaruh positif dari tergelincirnya dolar AS dan kenaikan harga minyak mentah juga mengangkat emas , kata Wyckoff. Komite Pasar Terbuka Federal akan merilis pernyataan kebijakan dan proyeksi ekonomi terbaru pada akhir pertemuannya.

baca juga: Akselerasi Inklusi Keuangan di Pondok Pesantren Dukung Pertumbuhan Ekonomi Nasional

Beberapa analis meyakini The Fed bisa mengumumkan dimulainya pengurangan pembelian aset pada kuartal keempat, yang bisa mendorong emas bergerak lebih rendah. Pengurangan stimulus bank sentral dan kenaikan suku bunga cenderung mengangkat imbal hasil obligasi, meningkatkan biaya peluang memegang emas tanpa bunga.

"Pertanyaan besar yang perlu dijawab adalah apakah ketidakpastian pasar saat ini akan mengubah garis waktu prospektif yang mungkin dimiliki The Fed ketika mengumumkan pengurangan pembelian aset," kata Michael Hewson, Kepala Analis CMC Markets UK.

baca juga: Muncul Varian Baru COVID-19, Pasar Saham dan Harga Minyak Anjlok

Perak melonjak 1,3% menjadi USD22,54 per ounce. Platinum melambung 4,7% menjadi USD953,48 per ounce, yang menurut Meger mengikuti rebound ekuitas sebagai tanda potensi pertumbuhan ekonomi , sementara paladium melesat 1,6% menjadi USD1.916,67 per ounce.

Editor: Ramadhani