Varian Delta Terdeteksi di 20 Kota, Pemerintah China Tetapkan Lockdown

,
, (Net)

KLIKPOSITIF - Pemerintah China telah menempatkan lockdown ketika negara itu mulai kelabakan menghadapi wabah COVID-19 varian Delta dimana laporan awal dari minggu lalu mencatat bahwa varian Delta telah menyebar ke 15 kota, tetapi jumlah itu meningkat menjadi 20 kota pada hari Senin.

Wabah terbaru dimulai 20 Juli di mana varian Delta terdeteksi di pesawat yang tiba di Bandara Internasional Nanjing Lukou selama pembersihan rutin.

baca juga: Andre Rosiade Usulkan Solusi Vaksin untuk Jamaah Umroh Indonesia

Menurut laporan Reuters, Selasa (3/8/2021), wabah COVID-19 tersebut mengakibatkan 184 kasus infeksi baru sejak itu, 52 di antaranya terkait dengan varian Delta.

"Setelah pekerjaan mereka selesai, karena tindakan pembersihan dan perlindungan tidak memenuhi standar, ada kemungkinan beberapa staf terinfeksi, menyebabkan virus menyebar di antara staf kebersihan," kata Ding Jie, wakil direktur jenderal di Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Nanjing.

baca juga: Gebyar Vaksin, Cara Kota Solok Wujudkan Herd Immunity

Ding mengatakan bahwa kasus-kasus baru terus-menerus ditemukan. Direktur Pusat Pengendalian Penyakit Amerika Serikat (AS) Rochelle Walensky mengatakan varian Delta telah terbukti jauh lebih menular daripada varian COVID-19. "Pada pertengahan Juli varian ini menyebar dengan efisiensi luar biasa dan sekarang mewakili lebih dari 83% virus yang beredar di Amerika Serikat," klaimnya.

Dengan demikian, China telah bergerak cepat untuk menahan penyebaran varian baru COVID-19 dan kemungkinan kasus apa pun. Semua penerbangan dari Nanjing telah dibatalkan hingga 11 Agustus, tetapi itu tidak menghentikan penyebaran virus di dalam negeri itu sendiri.

baca juga: Aturan Baru PCR Sebagai Syarat Semua Penerbangan, Puan Maharani: Pemerintah Harus Jelaskan Agar Masyarakat Tidak Bingung

Pemerintah daerah di kota-kota besar, termasuk Beijing, telah melakukan tes terhadap jutaan penduduk sambil mempertahankan tindakan karantina yang ketat di setiap daerah yang berpotensi terinfeksi.

Beijing telah memotong semua perjalanan kereta api, bus, dan udara dengan daerah-daerah yang telah mendeteksi kasus baru. Hanya "pelancong penting" yang diizinkan masuk selama mereka memberikan tes asam nukleat negatif.

baca juga: Telkomsel dan Rumah Zakat Salurkan Bantuan APD hingga Sembako kepada Tenaga Kesehatan

"Kota ini masih suram dan rumit," kata seorang pejabat di pusat kota Zhuzhou di provinsi Hunan, Senin, saat memerintahkan penguncian ketat selama tiga hari untuk lebih dari 1,2 juta penduduk. Pejabat itu berbicara dalam kondisi anonim.

Kasus-kasus baru ditemukan pada hari Senin di tujuan wisata populer Hainan, yang menunjukkan masalah negara itu hanya akan bertambah parah dalam beberapa hari mendatang.

Sementara itu, pembuat kebijakan di China berada di bawah tekanan untuk memastikan bahwa sementara populasi dilindungi, ekonomi tidak terlalu tegang.

Ekonomi China secara keseluruhan tidak kebal. Ini tumbuh lebih lambat dari yang diharapkan pada April-Juni, karena harga bahan baku yang terus tinggi, belanja konsumen yang hati-hati dan pasar real estate yang lemah.

" Varian Delta adalah ujian terbesar dari strategi nol COVID China sejak wabah awal tahun lalu," kata Julian Evans-Pritchard, ekonom senior China di Capital Economics.

"Tetapi mengingat rekam jejak negara dalam menangani virus sejauh ini, asumsi kami adalah bahwa mereka akan menghentikan wabah sebelum lepas kendali. Tentu saja, hal itu akan menimbulkan biaya ekonomi."

Editor: Eko Fajri