Olahraga Selama Ramadan, Bagaimana Mengatur Jadwalnya?

ilustrasi
ilustrasi (net)

KLIKPOSITIF - Berolahraga selama Ramadan juga sangat penting bagi kebuagaran tubuh. Karena itu memilih waktu yang tepat untuk olahraga di bulan Ramadan juga sangat penting.

Dilansir adri hellosehat ini beberapa pilihan waktu paling baik bagi Anda untuk melakukan olahraga saat puasa :

Sebelum buka puasa

baca juga: Greysia-Apriyani Raih Emas Olimpiade Tokyo, Muhaimin: Perjuangan yang Hebat

Anda bisa melakukan olahraga sesaat sebelum Anda berbuka untuk membakar lemak lebih banyak. Tentu, hal ini menguntungkan bagi Anda yang ingin menurunkan berat badan saat puasa Ramadan .

Melakukan olahraga dalam kondisi perut kosong bisa membantu Anda menghilangkan lemak lebih banyak. Setelah berolahraga dan menggunakan sisa energi, kemudian Anda bisa makan saat buka puasa untuk menggantikan energi yang hilang. Sehingga waktu olahraga sebelum berbuka mungkin merupakan waktu olahraga yang paling baik dan tepat. Anda mungkin tidak perlu khawatir juga akan mengalami gula darah rendah atau dehidrasi.

baca juga: Hati-hati dengan Hal Ini, Ciuman Berpotensi Tularkan Bakteri Jahat

Jangan memaksa untuk melakukan olahraga yang berlebihan. Pilihan waktu ini masih dalam keadaan berpuasa dengan sisa energi yang sedikit, sehingga Anda masih perlu membatasi aktivitas olahraga . Umumnya, Anda tidak boleh berolahraga lebih dari 60 menit. Perhatikan juga, jangan sampai Anda merasa sakit, lemas, dan pusing setelah olahraga .

Setelah buka puasa

baca juga: Peneliti Ungkap Virus Corona Bisa Timbulkan Gabungan Antar 2 Varian, Bisa Jadi Covid-19 "super"

Pilihan ini merupakan waktu terbaik untuk Anda berolahraga di bulan Ramadan . Anda bisa melakukan olahraga setidaknya dua sampai tiga jam setelah berbuka. Tunggu sampai tubuh mampu mencerna makanan, sehingga Anda bisa mendapatkan energi lagi untuk berolahraga.

Dikarenakan sudah makan dan mengisi tubuh dengan energi, Anda bisa melakukan olahraga apapun yang Anda inginkan. Selain itu Anda juga tidak perlu khawatir untuk menambah asupan makanan, baik sebelum maupun sesudah latihan.

baca juga: Setelah 1 Bulan PPKM, Apa Keputusan Pemerintah Selanjutnya?

Mulai dari olahraga intensitas ringan sampai berat, termasuk latihan kekuatan yang membantu meningkatkan massa otot. Jika Anda hendak salat tarawih berjamaah di masjid, Anda bisa menyisipkan latihan ringan selama 5 sampai 10 menit.

Setelah sahur

Anda juga bisa memilih waktu olahraga saat puasa setelah sahur. Pada waktu ini, tubuh telah menerima energi dari makanan yang Anda makan saat sahur. Sehingga Anda bisa melakukan olahraga dengan energi lebih banyak. Cukup lakukan olahraga intensitas ringan setelah sahur.

Pasalnya, Anda harus menyediakan energi untuk melakukan aktivitas seharian sampai waktu buka puasa , sehingga lebih baik jangan berolahraga berlebihan pada waktu ini. Biarpun begitu, olahraga setelah sahur bermanfaat untuk menjaga kebugaran tubuh saat puasa . Ada beberapa tips olahraga saat puasa yang perlu Anda perhatikan, salah satunya memilih olahraga kardio ringan, seperti berjalan, jogging, atau bersepeda.

Tidak disarankan mencoba intensitas olahraga tinggi karena tubuh Anda mungkin belum mampu melakukannya. Dikutip dari Journal of Sports Science, Anda perlu mengatur asupan makanan saat berolahraga selama berpuasa Ramadan . Perbanyak konsumsi karbohidrat dan protein untuk menyediakan cukup energi, selain itu lebih banyak minum air pada malam hari untuk mencegah dehidrasi.

Berolahraga saat berpuasa memang lebih berisiko. Segera hentikan latihan jika merasakan pusing, mual, nyeri dada, dan kesulitan bernapas. Apabila memiliki masalah kesehatan tertentu, sebaiknya konsultasi ke dokter sebelum melakukan latihan Anda.

Editor: Ramadhani