Riset Terbaru Peneliti Amerika Ungkap Virus Corona Sudah Beredar di Negara Itu Pada Akhir 2019

ilustrasi
ilustrasi (net)

KLIKPOSITIF - Peneliti Amerika dalam sebuah riset terbaru menemukan bahwa virus corona (Covid-19) yang mematikan, mungkin telah mencapai Los Angeles, pada akhir Desember lalu. Artinya, secara aktif beredar di daerah tersebut beberapa bulan sebelum kasus definitif pertama di Amerika Serikat.

Peneliti di University of California, Los Angeles (UCLA), mengevaluasi lebih dari 10 juta pasien dan catatan kesehatan untuk UCLA Health rawat jalan, unit gawat darurat dan fasilitas rumah sakit, mulai dari 1 Desember 2019 hingga 29 Februari 2020, dan membandingkannya. Mereka membandingkan catatan dengan data dari periode yang sama selama lima tahun sebelumnya. Mereka menemukan tren yang meresahkan.

Kunjungan klinik rawat jalan oleh pasien UCLA yang mencari perawatan batuk, meningkat lebih dari 50 persen dan melebihi jumlah rata-rata kunjungan untuk keluhan yang sama, selama lima tahun sebelumnya sebanyak lebih dari 1.000. Mereka juga menemukan kelebihan "signifikan" dalam jumlah pasien yang terlihat di unit gawat darurat, dengan laporan batuk dan pasien yang dirawat di rumah sakit, gagal napas akut selama periode waktu ini.

Kelebihan ini tetap ada, bahkan setelah memperhitungkan perubahan dalam populasi pasien dan variasi musiman, menurut penelitian yang dipublikasikan dalam Journal of Medical Internet Research. "Untuk banyak penyakit, data dari pengaturan rawat jalan dapat memberikan peringatan dini kepada bagian gawat darurat dan unit perawatan intensif rumah sakit tentang apa yang akan datang," kata Joann Elmore, penulis utama studi dan profesor kedokteran di David Geffen School of Medicine. di UCLA, dilansir Xinhua, Jumat (11/9/2020).

baca juga: Pandemi Covid-19, Irwan Prayitno Minta Perkuat Sinergitas Pemulihan Ekonomi

"Mayoritas studi Covid-19 mengevaluasi data rawat inap, tetapi kami juga melihat pengaturan klinik rawat jalan yang lebih besar, di mana sebagian besar pasien beralih pertama kali untuk perawatan medis ketika penyakit dan gejala muncul," kata Elmore.

Para peneliti mencatat tingginya jumlah pengunjung, pasien dan rawat inap yang menunjukkan, penyebaran SARS-CoV-2 di komunitas sebelum kesadaran klinis dan kemampuan pengujian yang mapan.

baca juga: Vaksin Covid-19 Tidak Diprioritaskan Bagi Ibu Hamil dan Anak, Kenapa?

Ini mungkin menunjukkan bahwa virus corona telah tiba secara diam-diam dan mulai membangun pijakan tanpa terdeteksi di Pantai Barat sekitar Natal 2019. Jika benar, itu akan mengguncang narasi terkini tentang asal-usul virus di negara tersebut.

Editor: Ramadhani