Tumbang di Lapangan Saat Juventus Ditahan Imbang Lecce, Higuain Dilarikan ke Rumah Sakit

Higuain (21)
Higuain (21) (net)

KLIKPOSITIF --  Juventus  mengalami kerugian lantaran gagal mendulang poin penuh dalam laga tandang kontra Lecce, Sabtu malam WIB (26/10/2019). Bermain di Stadio Comunale Via del Mare, Nyonya Tua hanya mampu meraih satu poin hasil skor 1-1.

Tak hanya gagal mengalahkan tim papan bawah itu, Juventus  juga sempat dibuat cemas dengan kondisi penyerangnya, Gonzalo Higuain. Pemain asal Argentina itu terlibat duel udara dengan kiper Lecce, Gabriel, yang mengakibatkannya terkapar.

baca juga: Clean Sheet Pertama Sejak 2 Maret, Allegri: Lebih Banyak Tekanan pada Juventus

BACA JUGA: Dybala Tidak Akan Tinggalkan Juventus

Kepala Higuain terlihat mengucurkan darah akibat benturan itu. Tim medis Juventus bertindak sigap dengan segera memasang perban pada kepala mantan pemain Napoli dan Chelsea itu.

baca juga: Kepindahan CR7 ke MU dan Star Buruk Juventus di Serie A, Del Piero: Kita Harus Mengukur Diri

Setelah itu, Higuain kembali masuk ke pertandingan dan bermain normal, bahkan melepas beberapa tembakan untuk menjebol gawang lawan hingga laga usai.

Namun, kondisinya tiba-tiba memburuk begitu peluit panjang tanda pertandingan usai. Ia tumbang di lapangan, hingga harus ditandu untuk keluar lapangan.

baca juga: Ferguson Akui Turun Tangan, Tidak Bisa Bayangkan CR7 Main di Manchester City

"Luka di kepala Gonzalo harus dijahit, jadi mereka memutuskan membawanya ke rumah sakit," ujar Maurizio Sarri, pelatih  Juventus , memberi keterangan perihal kondisi Higuain kepada Sky Sport Italia, dikutip dari As.

"Dia dalam keadaan sadar dan bisa merepons dengan baik. Saya rasa dia akan kembali bersama kami di Turin," imbuh Sarri.

baca juga: Karena Hal Ini, Juventus Diperkirakan Alami Kerugian 190,7 Juta

Pada laga kontra Lecce ini,  Juventus  bermain tanpa sang megabintang, Cristiano Ronaldo. Sarri mengungkap pertimbangannya menyimpan Ronaldo.

"Dia lelah secara fisik dan mental. Membawanya ke sini tak akan membuatnya pulih," kata Sarri.

"Saat seorang pemain menderita kekalahan, hal yang tepat untuk memberinya istirahat. Itu yang juga dia rasakan. Faktanya, tanpanya, kami membuat 10 peluang untuk mencetak gol, tapi gagal menuntaskannya," lanjut mantan pelatih Chelsea itu.

Juventus memang punya segudang peluang untuk memenangkan pertandingan, namun hanya satu gol saja yang bersarang ke gawang Lecce, itu pun dari titik putih hasil eksekusi Paulo Dybala pada menit ke-50, yang akhirnya dibalas gol Mancosu, juga dari penalti, enam menit berselang.

Sumber: As, Bola.com

Penulis: Rezka Delpiera