Riset: Resiko Demensia Lebih Rendah Pada Pria Tinggi

ilustrasi
ilustrasi (net)

KLIKPOSITIF - Sebuah temuan ilmiah baru menyebutkan laki-laki yang lebih tinggi saat dewasa akan memiliki risiko demensia atau pikun.

"Kami ingin melihat apakah tinggi badan pada laki-laki muda dikaitkan dengan diagnosis demensia dengan melihat tes kecerdasan, tingkat pendidikan, faktor lingkungan, dan genetik," ujar peneliti Terese Sara Hoj Jorgensen dari Universitas Kopenhagen Denmark, mengutip Zeenews India,

Penelitian yang telah dipublikasi di jurnal eLife ini dijalankan dengan menganalisis data 666.333 laki-laki Denmark pada periode kelahiran 1939 hingga 1959. Termasuk di dalamnya 70.608 laki-laki bersaudara dan 7.388 adalah laki-laki kembar dari total penduduk nasional Denmark.

Baca Juga

Hasilnya ditemukan 10.599 laki-laki mengalami demensia di kemudian hari. Hasil ini juga mengemukakan adanya penurunan risiko demensia pada laki-laki dengan tinggi badan di atas rata-rata, yaitu sebesar 10 persen untuk setiap penambahan tinggi badan 6 centimeter.

Namun ketika peneliti memasukkan peran kecerdasan, pendidikan yang disesuaikan dengan tinggi badan, risiko demensia hanya sedikit berkurang dibanding jika berdasarkan hanya pada tinggi badan.

"Keunggulan utama dari penelitian kami adalah bahwa hal ini sesuai dengan peran pendidikan dan kecerdasan pada risiko demensia di laki-laki muda," tutur peneliti senior Marete Osler.

Cognitive reserve atau cadangan kemampuan berpikir ini sangat berperan dalam otak untuk menyelesaikan masalah yang timbul di kehidupan sehari-hari. Dan saat demensia , kemampuan bagian otak ini menurun drastis, sehingga tidak bisa bekerja maksimal.

"Hasil penelitian kami menunjukman hubungan antara tinggi badan di atas rata-rata pada laki-laki muda dewasa dengan rendahnya risiko terdiagnosis demensia di kemudian hari. Mereka tetap bertahan, meski dikaitkan dengan pendidikan dan tes kecerdasan," tutur Osler.

Baca Juga

Editor: Ramadhani

Video Terbaru

4 Harapan Lawan Corona

YouTube channel KlikPositif.com